Pondok Pesantren Sebagai Usaha Mendalami Nilai-Nilai Islam Bagi WBP

oleh -394 Dilihat

Penjara Nunukan 30/04/2022

Ketua Lembaga Pemasyarakatan (Kalapas) Nunukan melalui Ketua Subsidi Pendaftaran dan Bimbingan Kesehatan Masyarakat Prasetyo Aji, menutup secara rasmi program pembangunan Pondok Ramadhan Puasa, Sabtu 30/04/2022. Program ini dengan kerjasama Institut Dakwah Islamiyah Indonesia (LDII), dalam menjalankan program pembinaan agama berupa Pondok Pesantren Kilat bertempat di Masjid Darut Taubah, Penjara Nunukan Kelas IIB.

Program sekolah berasrama penuh yang bermula pada awal Ramadan lalu itu dijalankan selama 28 hari atau sehingga 29 April 2022 semalam. Di mana, dalam aktiviti ini sendiri, seramai 200 Banduan Islam (WBP) turut serta.

Baca Juga :  Lapas Muara Enim Ikuti Sosialisasi Digitalisasi dan Investasi Berkah Berbasis Emas secara Virtual

Dalam program pembangunan sekolah berasrama sebelum ini, kesemua WBP yang menyertainya telah diajar oleh warga pendidik LDII dalam bentuk pelajaran Fiqh Munakahat, Siroh Nabawiyah, Birul Walidain, Akidah dan Tauhid, Aqhlak, Fiqh Ibadah, Al-Quran dan Tajwid.

Selain itu, Wayan berharap semua penghuni yang pernah bersekolah di pondok pesantren kilat ini dapat menjadi insan yang lebih baik dan dapat menyerap segala ilmu agama yang telah diajar.

Saya harap baik. Dan, diharapkan nanti banduan ini dapat menjalani tempoh jenayah di Penjara Kelas IIB Nunukan dengan memperbanyakkan aktiviti ibadat,” akhirinya.

Baca Juga :  Rangkaian HBP Ke - 58, Kalapas Muara Enim Herdianto Tabur Bunga di Makam Pahlawan

Penutupan aktiviti ini diakhiri dengan bacaan doa oleh Ustad Anam Azhari dari LDII yang memohon agar Penjara Nunukan diberi keselamatan dan ketenteraman serta kesihatan bagi pegawai yang menjalankan tugas dan WBP yang sedang menjalani hukuman.

 

No More Posts Available.

No more pages to load.