Tingkatkan Keterampilan Warga Binaan, Lapas Banyuwangi Gandeng SMK PGRI 2 Giri

oleh -335 Dilihat

Tingkatkan Keterampilan Warga Binaan, Lapas Banyuwangi Gandeng SMK PGRI 2 Giri

 

BANYUWANGI – Peningkatan kualitas dan keterampilan warga binaan pemasyarakatan terus dilakukan oleh Lapas Banyuwangi melalui berbagai program pembinaan. Tak jarang, pihak Lapas juga menggandeng instansi lain untuk membantu memberikan pelatihan kepada warga binaan.

 

Kali ini, Lapas Banyuwangi kembali menggandeng SMK PGRI 2 Giri untuk memberikan keterampilan pertukangan kayu dan konstruksi desain interior kepada warga binaan.

 

Kegiatan pembukaan pelatihan dilakukan di Aula Sahardjo yang ditandai dengan pemukulan gong dan penyematan tanda peserta pelatihan secara simbolis kepada perwakilan warga binaan, Kamis (19/5/2022).

Baca Juga :  BMN Lapas Muara Enim Kemenkumham Sumsel dilakukan Pengecekan Fisik oleh KPKNL Lahat

 

Pelatihan tersebut akan diikuti oleh sekitar 40 orang warga binaan dan rencananya akan berlangsung selama dua pekan kedepan.

 

Kepala Sekolah SMK PGRI 2 Giri Moh. Arif Rahman dalam sambutannya menyatakan kesiapannya dalam memberikan pelatihan kepada warga binaan Lapas Banyuwangi. Bahkan ia mengaku bangga karena kembali dipercaya untuk memberikan bekal kompetensi kepada warga binaan.

 

“Kami sangat senang karena kembali dipercaya memberikan pelatihan di Lapas Banyuwangi. Kami nyatakan bersedia memberikan pelatihan jika kedepannya kami kembali dibutuhkan” ujar Arif sapaan akrabnya.

Baca Juga :  26 Pegawai Lapas Kelas IIB Sukabumi Naik Pangkat, Kalapas : Naik Pangkat, Bertambah Juga Tanggung Jawab.

 

Sementara itu, Kalapas Banyuwangi Wahyu Indarto menyebutkan kegiatan pelatihan pertukangan kayu dan konstruksi desain interior tersebut merupakan kegiatan yang positif untuk diikuti oleh warga binaan.

 

Wahyu pun berharap agar kegiatan tersebut dapat diikuti dengan baik oleh warga binaan yang berkesempatan mengikuti pelatihan. “Serap ilmunya, jangan sampai dalam menajalani pembinaan di Lapas Banyuwangi mendapatkan hasil yang sia-sia, kalian harus memiliki bekal keterampilan untuk dibawa pulang kerumah” pesannya kepada warga binaan.

Baca Juga :  Kalapas Muara Enim Herdianto Ambil Sumpah / Janji 6 Orang CPNS menjadi Pegawai Negeri Sipil.

 

Wahyu menerangkan pemberian pelatihan tersebut agar dijadikan bekal oleh warga binaan setelah dinyatakan bebas dan kembali ke keluarga. “Sehingga dapat diimplementasikan dan dijadikan peluang untuk mencari nafkah” jelasnya.

 

Perlu diketahui, sinergi antara Lapas Banyuwangi dan SMK PGRI 2 Giri sudah berjalan sejak lama. Sampai saat ini, terhitung sudah empat kali SMK PGRI 2 Giri memberikan pelatihan di Lapas Banyuwangi. Materi yang diberikan pun berbeda-beda, mulai dari pengelasan, pertukangan bangunan, pertukangan kayu hingga konstruksi desain interior. (Humas Lapas Banyuwangi)

No More Posts Available.

No more pages to load.